Tidak, Robot Tidak Mengambil Alih


1 Desember 2022 – Sudah umum bagi banyak orang untuk takut akan hal yang tidak diketahui, dan tidak terkecuali bagaimana kecerdasan buatan dapat mengubah perawatan kesehatan dan pengalaman medis.

Orang mungkin takut, misalnya, AI akan menghapus semua interaksi manusia dari layanan kesehatan di masa mendatang. Tidak benar, kata para ahli. Dokter dan petugas kesehatan lainnya mungkin khawatir teknologi ini akan menggantikan penilaian dan pengalaman klinis mereka. Juga tidak benar, kata para ahli.

Robot AI tidak mengambil alih.

AI dan pembelajaran mesin tetap menjadi teknologi yang menambah pengetahuan manusia. Misalnya, AI dapat membantu melacak pasien dari waktu ke waktu lebih baik daripada profesional perawatan kesehatan yang hanya mengandalkan memori, dapat mempercepat analisis gambar, dan sangat baik dalam prediksi.

Tapi AI tidak akan pernah menggantikan intuisi manusia dalam kedokteran, kata para ahli.

“AI tidak emosional. Ini cepat dan sangat, sangat cerdas, tetapi tidak memiliki intuisi, ”kata Naheed Kurji, ketua dewan Alliance for Artificial Intelligence in Healthcare dan CEO Cyclica Inc.

Pembelajaran mesin, suatu bentuk kecerdasan buatan di mana komputer belajar dari waktu ke waktu karena mendapatkan lebih banyak data, bisa terdengar mengancam bagi orang yang mungkin tidak sepenuhnya memahami teknologinya. Itulah mengapa pendidikan dan kesadaran yang lebih besar sangat penting untuk meredakan kekhawatiran tentang teknologi yang berkembang ini.

“Anda perlu memiliki pemahaman tentang perilaku manusia dan bagaimana membantu orang mengatasi ketakutan yang melekat pada sesuatu yang baru,” kata Kurji.

Semua ilmu baru ini perlu dijelaskan kepada publik, dan pembelajaran mesin tentu saja salah satu yang pantas mendapat penjelasan, ”kata Angeli Moeller, PhD, kepala data dan integrasi yang menghasilkan wawasan di Roche di Berlin, dan wakil ketua dewan untuk Alliance for Artificial Kecerdasan dalam Kesehatan.

“Adalah berguna untuk mendasarkannya pada contoh-contoh yang dikenal oleh masyarakat umum dan dengan teknologi yang telah berkembang,” katanya. “Di ponsel cerdas kami, kami mendapat manfaat dari pembelajaran mesin dalam jumlah yang signifikan – bahkan jika Anda hanya melihat pencarian Google atau sistem navigasi satelit Anda.”

Moeller mengatakan sangat membantu untuk menganggap AI sebagai asisten dokter, perawat, pengasuh, atau bahkan pasien yang mencoba memahami lebih banyak tentang diagnosis medis, rencana perawatan, atau prognosis.

Juga, dengan data besar datang tanggung jawab besar. “Akuntabilitas industri perawatan kesehatan itu penting,” katanya.

Dengan demikian, Alliance for Artificial Intelligence in Healthcare dibentuk pada tahun 2019 sebagai forum bagi para pelaku industri – perusahaan obat, perusahaan bioteknologi, dan entitas basis data – untuk berkumpul dan menjawab pertanyaan AI yang penting. Kelompok ini berupaya menjawab beberapa pertanyaan mendasar, termasuk: Bagaimana kami memastikan bahwa kami menggunakan kecerdasan buatan secara etis dan tepat dalam perawatan kesehatan? Bagaimana kami memastikan bahwa inovasi itu sampai ke pasien secepat mungkin?

“Jika Anda memikirkan kehidupan pribadi Anda, satu dekade yang lalu, mobil Anda tidak memiliki mode autopilot untuk mengemudi sendiri,” kata Sastry Chilukuri, co-CEO Medidata dan pendiri serta presiden Acorn AI. “Anda tidak benar-benar memiliki iPhone – yang seperti komputer di tangan Anda – apalagi memiliki Apple Watch – yang seperti komputer mini lain di pergelangan tangan Anda yang mengeluarkan semua jenis data.”

“Dunia kita telah berubah secara dramatis seperti 15 tahun terakhir,” katanya. “Ini sangat menarik, menurut saya. Ini saat yang tepat untuk hidup.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *