Tetap Aman di Empat Juli


30 Juni 2023 — Ryan Katz, MD, seorang ahli bedah tangan di Curtis Hand Center di MedStar Union Memorial Hospital di Baltimore, memiliki seorang pasien yang mengalami cedera serius akibat kembang api.

“Pasien saya – saya akan memanggilnya ‘John’ karena dia tidak ingin nama aslinya digunakan – adalah seorang pria berusia 23 tahun yang tinggal di Maryland,” kata Katz. “Dia menyalakan kembang api bersama teman-temannya. Dia memegang mortir — proyektil peledak yang dirancang untuk diluncurkan dari tabung — dan perangkat itu meledak di tangannya, membuat ibu jarinya menjauh dari jari telunjuknya.

John masih mengalami trauma akibat kecelakaan itu, sehingga ia enggan menceritakannya sendiri. Tapi senang Katz membagikan ceritanya sehingga orang lain bisa tetap lebih aman selama liburan Empat Juli mendatang.

John membutuhkan operasi yang rumit dan rumit yang memakan waktu 4 hingga 6 jam.

“Kulit di atas jari telunjuknya benar-benar hilang, sehingga jari telunjuknya harus diamputasi,” kata Katz. “Ruang yang lembut, kenyal, dan berdaging antara ibu jari dan jari telunjuk juga hilang, jadi kami melapisi kembali ruang jaring ini dengan kulit dari area pahanya, menciptakan lipatan yang bebas.”

Cedera Terkait Kembang Api: Umum tetapi Dapat Dicegah

Cedera yang terkait dengan kembang api adalah hal biasa, menurut laporan Komisi Keamanan Produk Konsumen pada tahun 2022. Badan tersebut memeriksa kematian dan cedera yang tidak terkait dengan kembang api dari tahun 2021 dan mengumpulkan informasi dari kliping berita dan perkiraan cedera yang dirawat di ruang gawat darurat rumah sakit, diambil dari Sistem Pengawasan Cedera Elektronik Nasionalnya.

Staf komisi secara khusus berfokus pada waktu antara 18 Juni dan 18 Juli 2021, dan menemukan bahwa sekitar 74% dari cedera tahunan terkait kembang api yang dirawat di ruang gawat darurat terjadi dalam satu bulan itu.

Menurut laporan CPSC, selama tahun 2021:

Ada sembilan kematian terkait kembang api. Kembang api terlibat dalam sekitar 11.500 cedera yang dirawat di ruang gawat darurat rumah sakit AS. Cedera terkait kembang api telah meningkat sejak 2006 dengan perkiraan 274 per tahun. Lebih banyak cedera terjadi pada pria dibandingkan wanita (59% vs 41%). Persentase cedera terbesar terjadi pada orang dewasa antara usia 25 dan 44 (32%). Anak-anak di bawah usia 15 berada di belakang dengan 29%. Orang dewasa muda memiliki perkiraan tingkat cedera yang dirawat di ruang gawat darurat tertinggi, diikuti oleh anak-anak usia 5 hingga 9 tahun.

Cedera ini dapat dicegah, kata Katz, jika Anda mengikuti beberapa tindakan pencegahan sederhana namun penting.

Apakah Orang Mengikuti Tindakan Keselamatan Kembang Api?

Sayangnya, menurut laporan baru tahun 2023 yang dikeluarkan oleh MedStar Health, sistem perawatan kesehatan yang melayani Maryland, Virginia, dan Washington, DC, banyak orang tidak mengetahui tindakan pencegahan yang perlu mereka lakukan saat menggunakan kembang api. Sebelum tanggal 4 Juli, MedStar Health menyurvei 1.000 orang yang tinggal di wilayah Washington/Baltimore untuk mempelajari rencana liburan dan pengetahuan mereka tentang keamanan kembang api.

Beberapa temuan yang mengganggu muncul. Meskipun lebih dari sepertiga responden mengetahui seseorang yang terluka akibat kembang api, tiga perempatnya masih mengatakan bahwa mereka berencana merayakan liburan dengan kembang api; 66% mengatakan berencana menggunakan petasan, dan 61% berencana menggunakan kembang api.

Empat puluh persen responden mengatakan bahwa mereka berencana menggunakan kembang api di rumah, dan 40% mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui undang-undang kembang api setempat.

Mungkin yang paling meresahkan, lebih dari sepertiga (37%) membolehkan anak/cucunya menggunakan kembang api, 29% membolehkan menggunakan kembang api, dan 15% membolehkan menggunakan petasan.

Saran No. 1 yang ditawarkan Katz adalah jangan mencoba kembang api di rumah. “Serahkan pada profesionalnya,” desaknya. “Di mana orang mendapat masalah adalah bahwa mereka tidak menganggap kembang api ini sebagai risiko, jadi mereka lengah.”

Apa Risikonya?

Menurut perkiraan Komisi Keamanan Produk Konsumen, bagian tubuh yang paling sering terluka adalah tangan dan jari (31%), diikuti oleh kepala, wajah, dan telinga (21%), kaki (15%), mata (14%) ), batang/daerah lain (10%), dan lengan (8%).

Cedera yang paling umum adalah luka bakar, terutama pada tangan dan jari, diikuti dengan laserasi dan memar pada kepala, wajah, dan telinga.

“Trauma mata sangat umum,” kata Katz. Begitu juga luka bakar di lengan dan kaki, wajah, dan badan. “Kebanyakan orang tidak memakai pelindung mata, dan jika mereka terlalu dekat dengan perangkat dan meledak, itu dapat merusak mata mereka.”

Seringkali, perangkat peluncuran buatan sendiri seperti botol mengubah perangkat menjadi mortir. “Jika meledak, itu dapat mengirim pecahan peluru ke sekitarnya, menyebabkan segala macam cedera.”

Dan ketika orang memakai alas kaki terbuka dan menggunakan kembang api, “hujan bunga api yang turun dapat menyebabkan luka bakar pada tangan dan kaki.”

Ada juga jenis cedera lainnya. Meskipun Katz tidak berspesialisasi dalam merawat telinga, dia menyadari potensi bahaya pada telinga karena dentuman keras dan ledakan kembang api jika seseorang berdiri terlalu dekat. “Ledakan terjadi pada tingkat desibel yang signifikan dan dapat merusak gendang telinga,” katanya.

Lakukan Tindakan Pencegahan yang Wajar

“Salah satu masalah terbesar yang pernah saya lihat adalah ketika orang mencoba mengambil alat peledak yang mereka nyalakan tetapi tidak meledak,” kata Katz. “Mereka mengejarnya dan bertanya-tanya apakah itu perlu dinyalakan kembali. Namun terkadang, ada penundaan pada sekring dan padam saat mereka memegangnya di tangan mereka.”

Dia mendorong orang untuk membawa penyumbat telinga untuk anak kecil dan balita ke pertunjukan kembang api umum, dan mungkin dengan aman membedong bayi sedemikian rupa sehingga telinga mereka tertutup.

Katz memperingatkan agar tidak minum alkohol atau zat lain yang merusak pikiran (seperti mariyuana) di sekitar kembang api. “Saat alkohol dicampur, kita cenderung melihat lebih banyak cedera karena orang sering mengambil lebih banyak risiko.”

Dan cobalah untuk membeli kembang api dari produsen terkemuka. John percaya bahwa mortir meledak di tangannya karena tidak berfungsi. Menurut laporan komisi, sekitar 31% dari produk yang dipilih dan diuji ditemukan mengandung kembang api yang tidak sesuai dengan Undang-Undang Zat Berbahaya Federal. Pelanggaran terdiri dari masalah sekering, adanya bahan kimia terlarang, dan kelebihan bahan piroteknik. Pabrikan yang bereputasi mungkin bukan jaminan, tapi setidaknya ini awal yang baik. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di situs web CPSC.

Cedera ‘Tersembunyi’

Cedera emosional sering menyertai cedera fisik yang disebabkan oleh kembang api, kata Katz. “Banyak orang mengembangkan reaksi pasca trauma, stres, kecemasan, dan bahkan depresi.”

Dia mendorong orang-orang yang menghadapi jenis cedera ini untuk mendapatkan bantuan profesional untuk trauma dan kecemasan, jika perlu.

Bukan Sekedar Kembang Api

Empat Juli sering dirayakan dengan acara memasak di luar ruangan dan barbekyu, tetapi Katz juga mendesak agar berhati-hati di sekitar mereka.

“Jangan berasumsi bahwa Anda otomatis tahu cara menggunakan panggangan,” katanya. Pastikan Anda membaca petunjuknya sebelum menyalakannya.”

Dia mengatakan bahwa menggunakan akselerator – seperti cairan yang lebih ringan – adalah “ide yang buruk dan sangat berbahaya. Juga tidak perlu jika Anda tahu cara menggunakan panggangan dengan benar, sesuai instruksi pabriknya.

Jika Anda menggunakan pemanggang gas dan mencium bau gas, Anda harus memeriksa kebocoran gas sebelum menyalakannya karena pemanggang dapat meledak.

Area keamanan lainnya termasuk mengawasi anak-anak dan balita di sekitar badan air seperti kolam renang. Menurut data tahun 2023 yang dirilis oleh Cook Children’s Healthcare System di Fort Worth, TX, kasus tenggelam sangat umum terjadi pada anak kecil, terutama sekitar 4 Juli. Dan tenggelam dapat terjadi bahkan ketika banyak orang dewasa di sekitarnya, jadi disarankan untuk menunjuk seorang “pengamat air” — orang dewasa yang secara khusus bertugas mengawasi anak-anak tanpa gangguan.

Dan pastikan Anda dan anak Anda memakai tabir surya atau pakaian pelindung saat berada di luar ruangan, menurut American Academy of Dermatology. Terbakar sinar matahari dapat meningkatkan risiko terkena kanker kulit.

Empat Juli adalah waktu yang indah untuk dinikmati bersama keluarga dan teman. Mengambil tindakan pencegahan keselamatan dasar adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa hari itu tetap menyenangkan dan meriah dan tidak dirusak oleh tragedi yang dapat dicegah.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *