Perubahan Iklim Membahayakan Kesehatan Fisik dan Mental


16 Desember 2022 – Laken Brooks, seorang mahasiswa PhD berusia 27 tahun di University of Florida, telah menangani psoriasis kondisi kulit sejak dia masih remaja. Itu selalu menjadi kondisi yang menyakitkan dan sulit untuk dikelola, tetapi selama beberapa tahun terakhir, Brooks telah berjuang lebih keras lagi. Dia menduga psoriasisnya lebih buruk berkat perubahan iklim.

“Setiap tahun, musim panas tampaknya berlangsung lebih lama,” kata Brooks. “Ketika saya pertama kali pindah ke Florida (5 tahun lalu), saya menyadari bahwa sengatan matahari dan keringat membuat kulit saya terasa lebih gatal dari biasanya. Saya mencoba meringankan beberapa gejala dengan memakai topi dan kerudung, dan saya berharap dapat menyesuaikan diri dengan iklim baru. Tapi sulit untuk menyesuaikan diri ketika setiap tahun, suhu terus naik dan kulit saya tidak pernah bisa terbiasa dengan iklim Florida.”

Brooks menyukai sesuatu – perubahan iklim berdampak semakin besar pada kesehatan. The Lancet Countdown tahunan ketujuh tentang Kesehatan dan Perubahan Iklim, yang dirilis musim gugur ini, menegaskan hal itu. Laporan tersebut, yang ditulis oleh hampir 100 ahli dari lebih dari 50 lembaga dan lembaga akademis, menelusuri dampak perubahan iklim terhadap kesehatan global. Versi 2022 mengungkapkan bahwa setiap tahun, di setiap wilayah dunia, perubahan iklim merusak kesehatan.

Laporan Lancet tahun ini mengidentifikasi empat bahaya utama dari perubahan iklim: kualitas udara, penyakit terkait panas, penyakit menular, dan kesehatan mental.

Renee Salas, MD, dari Pusat Iklim, Kesehatan, dan Lingkungan Global di Sekolah Kesehatan Masyarakat TH Chan Harvard, adalah salah satu penulis laporan tersebut. Dia secara teratur melihat bagaimana perubahan iklim membahayakan kesehatan pasiennya — terutama mereka yang tidak mampu mengurangi dampaknya.

“Kami memiliki pasien yang datang ke ruang gawat darurat musim panas lalu dengan suhu inti 106,” jelasnya. “Dia memenuhi kriteria serangan panas. Dia dan istrinya tinggal di apartemen lantai atas tanpa akses AC.”

Salas melihatnya sebagai bagian dari tanggung jawabnya kepada pasiennya untuk membuat hubungan antara perubahan iklim dan dampak kesehatan. Panas, khususnya, adalah cara yang gamblang bagi orang untuk memahami hubungan itu, katanya.

Namun, dampaknya melampaui panas. “Saya prihatin dengan mereka semua,” kata Salas. “Dan bagaimana perubahan iklim memengaruhi seseorang akan dipengaruhi oleh cara mereka hidup dan sumber daya yang mereka miliki.”

Dampak Iklim pada Kesehatan Mental

Meskipun panas mungkin merupakan bahaya yang paling jelas diketahui orang dari perubahan iklim, bagian kesehatan mental dari persamaan tersebut kemungkinan besar adalah yang paling kecil. Susan Clayton, PhD, adalah profesor psikologi dan studi lingkungan di College of Wooster di Ohio. Dia telah mempelajari hubungan antara keduanya selama beberapa tahun dan telah menulis tiga makalah tentang masalah ini, yang pertama pada tahun 2014.

“Kami mencapai titik di mana orang mengungkapkan bahwa mereka cemas tentang perubahan iklim, tetapi mereka tidak menyadarinya sebagai ancaman kesehatan mental,” katanya.

Dalam karyanya tentang masalah ini, Clayton telah mengidentifikasi empat kategori di mana perubahan iklim berdampak pada kesehatan mental:

Peristiwa cuaca yang semakin parah: Karena semakin banyak orang mengalami peristiwa cuaca yang menghancurkan, semakin banyak orang juga mengalami PTSD, kecemasan klinis, depresi, dan penyalahgunaan zat. Perubahan yang lebih lambat: Tidak perlu badai kategori 5 untuk merusak kesehatan mental. Karena suhu naik lebih tinggi dari biasanya untuk jangka waktu yang lebih lama, begitu pula tingkat bunuh diri dan rawat inap psikiatris. Pemindahan paksa: Banyak orang mencintai dan berakar pada tempat tinggal mereka. Saat banjir pesisir, kebakaran hutan, dan peristiwa cuaca lainnya menggusur mereka, kesehatan mental mereka memburuk. Kesadaran akan perubahan iklim: Saat semua orang menyaksikan perubahan iklim dan semakin sadar akan dampaknya, tingkat kecemasan kolektif meningkat. Bagi kebanyakan orang ini dapat dikelola, tetapi masih berbahaya.

Meskipun berbicara tentang perubahan iklim dan bagaimana hal itu membahayakan kesehatan mental terkadang dapat meningkatkan perasaan cemas dan kondisi lainnya, ini adalah percakapan yang penting untuk dilakukan, kata Clayton. “Saat Anda kewalahan dan tidak berdaya, itu bisa menjadi terlalu berat untuk diatasi,” jelasnya. “Tapi itu juga bisa mendorong Anda untuk memperhatikan masalah ini.”

Mitigasi Sementara

Saat data terus mengalir dan menunjukkan hubungan antara perubahan iklim dan kesehatan, masih sulit bagi orang untuk memahaminya. Bagi Salas, hal ini seringkali membuat frustrasi.

“Saya sering harus berjalan ke hulu untuk memahami apa yang menyebabkan masalah pasien sejak awal,” katanya. “Itulah mengapa saya melakukan pekerjaan yang saya lakukan – saya tidak bisa begitu saja merawat pasien di UGD dan menyebutnya baik. Itu seperti memasang plester pada luka tembak.”

Mengakui dan menunjukkan bahwa mereka yang berada di garis api seringkali adalah mereka yang memiliki lebih sedikit sumber daya untuk mengubah bagaimana iklim memengaruhi kesehatan mereka adalah titik awal.

“Kami menyadari bahwa kebijakan dan keputusan tingkat tinggi telah mendorong situasi ini,” kata Salas. “Jadi saya mencoba mencari risikonya, mengedukasi pasien, dan kemudian memberi mereka rekomendasi untuk melindungi diri mereka sendiri.”

Ini mungkin terlihat seperti menyarankan pasien untuk menambahkan sistem penyaringan udara di rumah mereka, atau memastikan mereka memiliki rencana cadangan untuk menggunakan nebulizer jika listrik padam. Pesan terbesar untuk disampaikan, kata Salas, adalah bahwa kesehatan dirugikan oleh apa yang terjadi “di hulu”. “Kami membutuhkan kemauan politik dan sosial untuk berubah,” katanya. “Kami mulai melihat ini – komunitas kesehatan bangkit dan mengakuinya sebagai dasar misi kedokteran.”

Bagi orang-orang seperti Brooks, yang sekarang tidak dapat pindah, perbaikan sementara mencoba meminimalkan bagaimana perubahan iklim memperburuk kondisi yang ada. “Saya bisa mengurangi beberapa gejolak dengan mandi air dingin,” katanya. “Saya tidak berencana untuk tinggal di Florida selamanya, tetapi saat ini saya tidak memiliki sumber daya untuk mentransplantasikan hidup saya dan pindah ke tempat lain.”


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *