Misteri COVID Panjang Memiliki Dokter dalam Kegelapan


23 Maret 2023 — Bulan ini, saya merawat pasien yang baru saja terjangkit COVID-19 dan mengeluh nyeri dada. Setelah mengesampingkan kemungkinan serangan jantung, emboli paru, atau pneumonia, saya menyimpulkan bahwa ini adalah gejala sisa COVID.

Nyeri dada adalah gejala umum COVID yang bertahan lama. Namun, karena kurangnya pengetahuan tentang gejala pasca-akut ini, saya tidak dapat menasihati pasien saya tentang berapa lama gejala ini akan berlangsung, mengapa dia mengalaminya, atau apa penyebab sebenarnya.

Begitulah keadaan pengetahuan tentang long COVID. Kekosongan informasi itulah yang menyebabkan kami berjuang dan dokter berada dalam posisi yang sulit ketika harus mendiagnosis dan merawat pasien dengan kondisi tersebut.

Hampir setiap hari, studi baru diterbitkan tentang COVID lama (secara teknis dikenal sebagai gejala sisa pasca-akut COVID-19 [PASC]) dan dampak sosialnya. Studi-studi ini sering menghitung berbagai statistik mengenai prevalensi kondisi ini, durasinya, dan cakupannya.

Namun, banyak dari studi ini tidak memberikan gambaran lengkap – dan tentu saja tidak ketika ditafsirkan oleh t

dia berbaring tekan dan berubah menjadi clickbait.

Long COVID itu nyata, tetapi ada banyak konteks yang dihilangkan dalam banyak diskusi yang mengelilinginya. Membongkar kondisi ini dan menempatkannya dalam konteks yang lebih besar merupakan cara penting untuk mendapatkan daya tarik pada kondisi ini.

Dan itu penting bagi dokter yang melihat pasien dengan gejala.

COVID Panjang: Apa Itu?

CDC menganggap long COVID sebagai istilah umum untuk “konsekuensi kesehatan” yang muncul setidaknya 4 minggu setelah infeksi akut. Kondisi ini dapat dianggap sebagai “kurangnya pemulihan ke kondisi kesehatan biasa setelah COVID,” menurut CDC.

Gejala umum termasuk kelelahan, sesak napas, intoleransi olahraga, “kabut otak”, nyeri dada, batuk, dan kehilangan indra perasa/penciuman. Perhatikan bahwa ini bukan persyaratan bahwa gejalanya cukup parah sehingga mengganggu aktivitas hidup sehari-hari, hanya saja gejala itu ada.

Tidak ada tes diagnostik atau kriteria yang mengkonfirmasi diagnosis ini. Oleh karena itu, gejala dan definisi di atas tidak jelas dan menyulitkan untuk mengukur prevalensi penyakit ini. Oleh karena itu, perkiraan bervariasi yang berkisar dari 5% hingga 30%, tergantung pada penelitian.

Memang, ketika seseorang melakukan pemeriksaan darah rutin atau pencitraan pada pasien ini, tidak mungkin ditemukan kelainan apapun. Beberapa individu, bagaimanapun, telah memenuhi kriteria diagnostik dan telah didiagnosis dengan sindrom takikardia ortostatik postural (POTS). POTS adalah kelainan yang biasa ditemukan pada pasien COVID lama yang menyebabkan masalah pada cara sistem saraf otonom mengatur detak jantung saat berpindah dari duduk ke berdiri, di mana terjadi perubahan tekanan darah.

Cara Membedakan Long COVID Dari Kondisi Lain

Ada kondisi penting yang harus dikesampingkan dalam evaluasi seseorang dengan COVID lama. Pertama, setiap kondisi yang tidak terdiagnosis atau perubahan pada kondisi yang mendasarinya yang dapat menjelaskan gejalanya harus dipertimbangkan dan disingkirkan.

Kedua, sangat penting untuk mengetahui bahwa mereka yang berada di unit perawatan intensif atau bahkan dirawat di rumah sakit karena COVID tidak boleh dikelompokkan bersama dengan mereka yang menderita COVID tanpa komplikasi yang tidak memerlukan perhatian medis.

Salah satu alasannya adalah kondisi yang dikenal sebagai sindrom pasca-ICU atau PICS. PICS dapat terjadi pada siapa saja yang dirawat di ICU karena alasan apa pun dan kemungkinan merupakan hasil dari banyak faktor umum pada pasien ICU. Mereka termasuk imobilitas, gangguan parah pada siklus tidur/bangun, paparan obat penenang dan paralitik, dan penyakit kritis.

Orang-orang tersebut tidak diharapkan pulih dengan cepat dan mungkin memiliki sisa masalah kesehatan yang bertahan selama bertahun-tahun, tergantung pada sifat penyakitnya. Mereka bahkan telah meningkatkan kematian.

Hal yang sama berlaku, pada tingkat yang lebih rendah, pada mereka yang dirawat di rumah sakit yang sindrom “pasca-rumah sakit” menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi untuk mengalami gejala yang berkelanjutan.

Untuk lebih jelasnya, ini bukan untuk mengatakan bahwa long COVID tidak terjadi pada pasien yang sakit parah, hanya saja harus dibedakan dari kondisi tersebut. Pada tahap awal mencoba mendefinisikan kondisi, akan lebih sulit jika semua kategori ini dikelompokkan bersama. Definisi CDC dan banyak penelitian tidak menggambarkan perbedaan penting ini dan dapat mengacaukan long COVID dengan PICS dan sindrom pasca-rumah sakit.

Kelompok Kontrol dalam Studi Adalah Kunci

Cara lain yang penting untuk memahami kondisi ini adalah dengan melakukan studi dengan kelompok kontrol, membandingkan langsung mereka yang terkena COVID dengan yang tidak.

Rancangan studi semacam itu memungkinkan para peneliti untuk mengisolasi dampak COVID dan memisahkannya dari faktor lain yang mungkin berperan dalam gejala tersebut. Saat peneliti melakukan studi dengan kelompok kontrol, prevalensi kondisi selalu lebih rendah daripada tanpa kelompok kontrol.

Faktanya, satu studi penting menunjukkan prevalensi yang sebanding dari gejala COVID yang panjang pada mereka yang menderita COVID dibandingkan mereka yang percaya bahwa mereka menderita COVID.

Mengidentifikasi Faktor Risiko

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa individu tertentu mungkin terwakili secara berlebihan di antara pasien COVID yang lama. Faktor risiko long COVID ini termasuk wanita, mereka yang lebih tua, mereka yang memiliki penyakit kejiwaan yang sudah ada sebelumnya (depresi/kecemasan), dan mereka yang mengalami obesitas.

Selain itu, faktor lain yang terkait dengan long COVID termasuk pengaktifan kembali virus Epstein-Barr (EBV), kadar kortisol yang tidak normal, dan viral load yang tinggi dari virus corona selama infeksi akut.

Tak satu pun dari faktor-faktor ini telah terbukti memainkan peran kausal, tetapi merupakan petunjuk untuk penyebab yang mendasarinya. Namun, tidak jelas apakah long COVID bersifat monolitik – mungkin ada subtipe atau lebih dari satu kondisi yang mendasari gejala.

Terakhir, long COVID juga tampaknya hanya dikaitkan dengan infeksi oleh varian COVID non-Omicron.

Peran Antivirus dan Vaksin

Penggunaan vaksin terbukti menurunkan, tetapi tidak sepenuhnya menghilangkan, risiko long COVID. Inilah alasan mengapa individu berisiko rendah mendapat manfaat dari vaksinasi COVID. Beberapa juga telah melaporkan manfaat terapeutik dari vaksinasi pada pasien COVID yang lama.

Demikian pula, ada indikasi bahwa antivirus juga dapat mengurangi risiko COVID lama, mungkin dengan memengaruhi kinetika viral load. Akan menjadi penting, karena antivirus yang lebih baru dikembangkan, untuk memikirkan peran antivirus tidak hanya dalam pencegahan penyakit parah tetapi juga sebagai mekanisme untuk menurunkan risiko mengembangkan gejala yang terus-menerus.

Mungkin juga ada peran obat antiinflamasi lain dan obat lain seperti metformin.

Long COVID dan Penyakit Menular Lainnya

Pengakuan panjang COVID telah mendorong banyak orang bertanya-tanya apakah itu terjadi dengan penyakit menular lainnya. Orang-orang di bidang penyakit menular saya secara rutin merujuk pasien dengan gejala yang menetap setelah pengobatan untuk penyakit Lyme atau setelah sembuh dari infeksi mononukleosis.

Orang dengan influenza dapat batuk selama berminggu-minggu setelah pemulihan, dan bahkan pasien dengan Ebola mungkin memiliki gejala yang terus-menerus (walaupun tingkat keparahan sebagian besar penyebab Ebola sulit untuk dimasukkan).

Beberapa ahli menduga respon imun manusia individu dapat mempengaruhi perkembangan gejala pasca-akut. Fakta bahwa begitu banyak orang sakit COVID sekaligus memungkinkan fenomena langka yang selalu ada dengan banyak jenis infeksi menjadi lebih terlihat.

Kemana Dari Sini: Sebuah Agenda Riset

Sebelum apa pun dapat dikatakan dengan pasti tentang long COVID, pertanyaan ilmiah mendasar harus dijawab.

Tanpa pemahaman tentang dasar biologis dari kondisi ini, menjadi tidak mungkin untuk mendiagnosis pasien, mengembangkan rejimen pengobatan, atau memprediksi (walaupun gejala tampaknya menghilang seiring waktu).

Baru-baru ini dikatakan bahwa mengungkap seluk-beluk kondisi ini akan menghasilkan banyak wawasan baru tentang cara kerja sistem kekebalan – prospek yang menarik dalam dirinya sendiri yang akan memajukan ilmu pengetahuan dan kesehatan manusia.

Berbekal informasi tersebut, kali berikutnya dokter melihat pasien seperti yang saya lakukan, kami akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menjelaskan kepada pasien mengapa mereka mengalami gejala tersebut, memberikan rekomendasi pengobatan, dan menawarkan prognosis.

Amesh A. Adalja, MD, adalah spesialis penyakit menular, perawatan kritis, dan pengobatan darurat di Pittsburgh, dan sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *