Kelelahan Umum Di Antara Orang Dewasa yang Lebih Tua, dan Ini Memiliki Banyak Kemungkinan Penyebab


Oleh Judith Graham

Selasa, 04 April 2023 (Kaiser News) — Tidak ada yang mempersiapkan Linda C. Johnson dari Indianapolis untuk kelelahan yang menimpanya setelah diagnosis kanker paru-paru stadium 4 pada awal tahun 2020.

Awalnya, Johnson, kini berusia 77 tahun, mengira dirinya depresi. Dia hampir tidak bisa mengumpulkan energi untuk berpakaian di pagi hari. Beberapa hari, dia tidak bisa bangun dari tempat tidur.

Tetapi ketika dia mulai membereskan urusannya, Johnson menyadari sesuatu yang lain sedang terjadi. Betapapun lama dia tidur malam sebelumnya, dia bangun dengan kelelahan. Dia merasa terkuras, bahkan jika dia tidak melakukan banyak hal di siang hari.

“Orang-orang akan memberi tahu saya, ‘Kamu tahu, kamu semakin tua.’ Dan itu sama sekali tidak membantu. Karena dengan begitu Anda merasa tidak ada yang dapat Anda lakukan secara mental atau fisik untuk menghadapi ini, ”katanya kepada saya.

Kelelahan adalah pendamping umum dari banyak penyakit yang menimpa orang dewasa yang lebih tua: penyakit jantung, kanker, rheumatoid arthritis, penyakit paru-paru, penyakit ginjal, dan kondisi neurologis seperti multiple sclerosis, antara lain. Itu adalah salah satu gejala paling umum yang terkait dengan penyakit kronis, memengaruhi 40% hingga 74% orang tua yang hidup dengan kondisi ini, menurut tinjauan tahun 2021 oleh para peneliti di University of Massachusetts.

Ini lebih dari kelelahan setelah hari yang sangat sibuk atau malam yang kurang tidur. Itu adalah perasaan seluruh tubuh yang terus-menerus tidak memiliki energi, bahkan dengan sedikit atau tanpa tenaga. “Saya merasa baterai saya hampir habis sepanjang waktu,” tulis seorang pengguna bernama Renee di grup Facebook untuk orang dengan polycythemia vera, kanker darah yang langka. “Ini seperti menjadi lap piring yang sudah diperas.”

Kelelahan tidak mewakili “hari ketika Anda lelah; itu beberapa minggu atau beberapa bulan ketika Anda lelah, ”kata Dr. Kurt Kroenke, seorang ilmuwan riset di Institut Regenstrief di Indianapolis, yang berspesialisasi dalam penelitian medis, dan seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Indiana.

Ketika dia dan rekannya bertanya kepada hampir 3.500 pasien yang lebih tua di klinik perawatan primer besar di Indianapolis tentang gejala yang mengganggu, 55% menyebutkan kelelahan — nomor dua setelah nyeri muskuloskeletal (65%) dan lebih dari nyeri punggung (45%) dan sesak napas (41 %).

Secara terpisah, sebuah studi tahun 2010 di Journal of American Geriatrics Society memperkirakan bahwa 31% orang berusia 51 tahun ke atas melaporkan kelelahan dalam seminggu terakhir.

Dampaknya bisa sangat mendalam. Kelelahan adalah alasan utama untuk membatasi aktivitas pada orang berusia 70 tahun ke atas, menurut sebuah studi tahun 2001 oleh para peneliti di Yale. Studi lain telah mengaitkan kelelahan dengan gangguan mobilitas, keterbatasan kemampuan orang untuk melakukan aktivitas sehari-hari, timbulnya atau memburuknya kecacatan, dan kematian dini.

Apa yang sering terjadi adalah orang dewasa yang lebih tua dengan kelelahan berhenti aktif dan menjadi dekondisi, yang menyebabkan hilangnya dan kelemahan otot, yang mempertinggi kelelahan. “Ini menjadi lingkaran setan yang berkontribusi pada hal-hal seperti depresi, yang dapat membuat Anda lebih lelah,” kata Dr. Jean Kutner, seorang profesor kedokteran dan kepala petugas medis di Rumah Sakit Universitas Colorado.

Untuk menghentikan hal itu terjadi, Johnson membuat rencana setelah mengetahui bahwa kanker paru-parunya telah kembali. Setiap pagi, dia menetapkan tujuan kecil untuk dirinya sendiri. Suatu hari, dia bangun dan mencuci muka. Selanjutnya, dia akan mandi. Hari lain, dia pergi ke toko kelontong. Setelah setiap aktivitas, dia beristirahat.

Dalam tiga tahun sejak kankernya kambuh, kelelahan Johnson terus-menerus. Tapi “Saya berfungsi lebih baik,” katanya kepada saya, karena dia belajar bagaimana mengatur kecepatan dirinya sendiri dan menemukan hal-hal yang memotivasi dirinya, seperti mengajar kelas virtual kepada siswa yang dilatih untuk menjadi guru dan berolahraga di bawah pengawasan seorang pelatih pribadi.

Kapan orang dewasa yang lebih tua harus khawatir tentang kelelahan? “Jika seseorang baik-baik saja tetapi sekarang merasa lelah sepanjang waktu, penting untuk mendapatkan evaluasi,” kata Dr. Holly Yang, seorang dokter di Rumah Sakit Mercy Scripps di San Diego dan presiden dewan masuk dari American Academy of Hospice dan Kedokteran Paliatif.

“Kelelahan adalah sinyal alarm bahwa ada yang tidak beres dengan tubuh, tetapi jarang sekali. Biasanya ada beberapa hal yang perlu dibenahi,” kata Dr. Ardeshir Hashmi, kepala bagian Pusat Pengobatan Geriatri di Cleveland Clinic.

Di antara hal-hal yang harus diperiksa oleh dokter: Apakah kadar tiroid Anda normal? Apakah Anda mengalami masalah dengan tidur? Jika Anda memiliki kondisi medis yang mendasarinya, apakah terkontrol dengan baik? Apakah Anda memiliki infeksi yang mendasarinya? Apakah Anda mengalami dehidrasi kronis? Apakah Anda menderita anemia (kekurangan sel darah merah atau hemoglobin), ketidakseimbangan elektrolit, atau kadar testosteron yang rendah? Apakah Anda makan cukup protein? Apakah Anda merasa lebih cemas atau tertekan akhir-akhir ini? Dan mungkinkah obat yang Anda minum berkontribusi pada kelelahan?

“Obat dan dosisnya mungkin sama, tetapi kemampuan tubuh Anda untuk memetabolisme obat-obatan itu dan membersihkannya dari sistem Anda mungkin telah berubah,” kata Hashmi, mencatat bahwa perubahan aktivitas metabolisme tubuh seperti itu biasa terjadi seiring bertambahnya usia orang.

Banyak potensi penyebab kelelahan yang dapat diatasi. Namun seringkali, alasan kelelahan tidak dapat dijelaskan oleh kondisi medis yang mendasarinya.

Itu terjadi pada Teresa Goodell, 64, seorang pensiunan perawat yang tinggal di luar Portland, Oregon. Selama kunjungan bulan Desember ke Arizona, dia tiba-tiba mendapati dirinya kelelahan dan sesak napas saat mendaki, meskipun dia dalam kondisi fisik yang baik. Di fasilitas perawatan darurat, dia didiagnosis menderita eksaserbasi asma dan diberi steroid, tetapi tidak membantu.

Segera, Goodell menghabiskan berjam-jam setiap hari di tempat tidur, diliputi oleh kelelahan dan kelemahan yang mendalam. Bahkan aktivitas kecil membuatnya lelah. Tetapi tidak satu pun dari tes medis yang dia terima di Arizona dan kemudian di Portland – rontgen dada dan CT scan, pemeriksaan darah, tes stres jantung – menunjukkan kelainan.

“Tidak ada bukti objektif tentang penyakit, dan itu membuat siapa pun sulit untuk percaya bahwa Anda sakit,” katanya kepada saya.

Goodell mulai mengunjungi situs web panjang dan ruang obrolan untuk orang-orang dengan sindrom kelelahan kronis. Hari ini, dia yakin dia memiliki sindrom pasca-virus dari infeksi. Salah satu gejala long covid yang paling umum adalah kelelahan yang mengganggu kehidupan sehari-hari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Ada beberapa strategi untuk mengatasi kelelahan yang terus-menerus. Pada pasien kanker, “bukti terbaik mendukung aktivitas fisik seperti tai chi, yoga, jalan kaki, atau latihan berdampak rendah,” kata Dr. Christian Sinclair, seorang profesor kedokteran paliatif di University of Kansas Health System. Tujuannya untuk “meregangkan stamina pasien secara bertahap,” katanya.

Namun, dengan covid yang panjang, melakukan terlalu banyak terlalu cepat dapat menjadi bumerang dengan menyebabkan “malaise pasca-aktivitas”. Mengontrol aktivitas sering disarankan: hanya melakukan hal yang paling penting, ketika tingkat energi seseorang paling tinggi, dan setelah itu beristirahat. “Anda belajar bagaimana menetapkan tujuan yang realistis,” kata Dr. Andrew Esch, penasihat pendidikan senior di Center to Advance Palliative Care.

Terapi perilaku kognitif dapat membantu orang dewasa yang lebih tua dengan kelelahan belajar bagaimana menyesuaikan ekspektasi dan mengatasi pikiran yang mengganggu seperti, “Saya harus bisa berbuat lebih banyak.” Di University of Texas MD Anderson Cancer Center, rencana manajemen untuk pasien yang lebih tua dengan kelelahan biasanya mencakup strategi untuk menangani aktivitas fisik, kesehatan tidur, nutrisi, kesehatan emosional, dan dukungan dari keluarga dan teman.

“Begitu banyak manajemen kelelahan adalah tentang membentuk kebiasaan baru,” kata Dr. Ishwaria Subbiah, seorang dokter perawatan paliatif dan pengobatan integratif di MD Anderson. “Penting untuk menyadari bahwa ini tidak langsung terjadi: Butuh waktu.”

Kami sangat ingin mendengar dari pembaca tentang pertanyaan yang ingin Anda jawab, masalah yang Anda alami dengan perawatan Anda, dan saran yang Anda perlukan dalam menangani sistem perawatan kesehatan. Kunjungi khn.org/columniss untuk mengirimkan permintaan atau tips Anda.

KHN (Kaiser Health News) adalah newsroom nasional yang menghasilkan jurnalisme mendalam tentang isu-isu kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Polling, KHN adalah salah satu dari tiga program operasi utama di KFF (Yayasan Keluarga Kaiser). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

GUNAKAN KONTEN KAMI

Cerita ini dapat diterbitkan ulang secara gratis (detail).


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *