Kaitan Antara Asam Urat dan Depresi: Yang Perlu Diketahui


20 Juli 2023 – Asam urat adalah salah satu bentuk radang sendi yang menyebabkan nyeri hebat, kemerahan, dan pembengkakan pada persendian dan ekstremitas. Komplikasi fisik asam urat, jika tidak diobati, dapat berupa tekanan darah tinggi, serangan jantung, diabetes, masalah ginjal, dan obesitas. Sekarang, para peneliti melihat lebih dekat pada tantangan kesehatan sulit lainnya yang terkait dengan asam urat: depresi.

Sebuah studi terbaru dari University of British Columbia menemukan peningkatan yang signifikan pada pasien asam urat yang juga memiliki gangguan mood. Studi mereka mengamati 157.426 pasien dan menemukan bahwa sekitar 13 pasien dari setiap 1.000 orang-tahun menerima diagnosis asam urat dan depresi, dibandingkan dengan 11 pasien (1,1%) per 1.000 orang-tahun yang tidak menderita asam urat tetapi mengalami depresi. . (Orang-tahun adalah jenis pengukuran yang memperhitungkan jumlah pasien dalam penelitian dan berapa lama penelitian berlangsung. Dalam hal ini, berarti ada 13 pasien dengan gout dan depresi dari setiap 1.000 pasien selama periode 1 tahun studi.)

Tetapi para peneliti percaya bahwa mungkin saja angka ini lebih tinggi. Hal ini karena laki-laki – yang lebih cenderung menderita asam urat daripada perempuan – tidak mencari pengobatan untuk gejala psikologis sesering perempuan, sehingga mereka cenderung menerima diagnosis depresi secara resmi.

Penelitian sebelumnya oleh anggota tim ini menemukan bahwa pasien asam urat memiliki risiko depresi 29% lebih tinggi, tergantung pada seberapa baik kondisi mereka dikendalikan. Ini penting, kata peneliti, karena beban psikologis dari rasa sakit fisik yang hebat tidak bisa diremehkan.

Ada faktor lain yang berperan juga.

“Hubungan antara asam urat dan depresi rumit dan tidak sepenuhnya dipahami,” kata Stephanie Collier, MD, MPH , direktur pendidikan di Divisi Geriatric Psychiatry di Rumah Sakit McLean di Belmont, MA, yang juga seorang instruktur psikiatri di Harvard Medical. Sekolah. “Salah satu hipotesis adalah bahwa depresi dan asam urat berhubungan dengan peradangan. Ada juga beberapa faktor risiko – obesitas dan diet – yang dimiliki bersama pada penderita asam urat dan pada penderita depresi. Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gout akut, seperti steroid, juga dapat menyebabkan atau menyebabkan gejala depresi.”

Cara gout terjadi juga merupakan faktor penting. Asam urat adalah produk limbah yang tercipta saat tubuh Anda memecah bahan kimia yang disebut purin.

“Dengan asam urat, asam urat terbentuk menjadi kristal di persendian Anda,” kata Nilanjana Bose, MD, ahli reumatologi bersertifikat di Houston dan juru bicara American College of Rheumatology.

Peneliti Korea baru-baru ini meneliti bagaimana asam urat, yang menyebabkan asam urat ketika diproduksi dalam jumlah berlebihan oleh tubuh, dapat berakhir di darah dan menyebabkan peradangan tingkat rendah.

Tapi ada alasan lain asam urat dan depresi mungkin terkait.

“Diperkirakan bahwa kadar asam urat yang tinggi dalam darah dapat memengaruhi neurotransmiter otak, yang dapat menyebabkan depresi,” kata Collier. “Namun, tidak semua orang dengan kadar asam urat darah tinggi mengalami penyakit asam urat. Mungkin ada hubungan genetik atau metabolik yang umum antara gout dan depresi.”

Baca terus untuk melihat lebih dekat kemungkinan hubungan antara asam urat dan depresi – dan bagaimana menemukan pengobatan yang tepat.

Apa Gejala Asam Urat?

Tanda-tanda asam urat juga bisa meliputi:

Nyeri sendi yang dimulai dengan cepat, paling sering di jempol kaki, tetapi juga di lutut, pergelangan tangan, pergelangan kaki, jari tangan, atau siku. Nyeri yang tidak kunjung hilang. Serangan asam urat paling parah terjadi dalam waktu 4 hingga 12 jam setelah dimulai, tetapi rasa sakit dapat berlangsung selama berhari-hari hingga berminggu-minggu. Gerakan terbatas. Nyeri dan pembengkakan asam urat dapat membatasi pergerakan sendi Anda.

Apa Gejala Depresi?

Tanda-tanda depresi mungkin termasuk:

Merasa sedih, cemas, hampa, putus asa, pesimis, rewel, frustrasi, gelisah, bersalah, tidak berharga, atau tidak berdaya Kehilangan minat pada hal-hal yang ingin Anda lakukan Kelelahan, tidak berenergi, atau merasa seperti Anda “terlambat” Masalah dengan konsentrasi atau ingatanPerubahan dalam tidur, nafsu makan, atau berat badanKram, sakit kepala, atau sakit dan nyeri atau masalah perut tanpa penyebab fisikPikiran bunuh diri atau pikiran tentang kematian

Perawatan Apa yang Dapat Membantu?

Mengunjungi dokter secara teratur untuk pemeriksaan dan mengukur asam urat dalam darah dapat membantu. Beberapa dokter mungkin menginginkan kadar asam urat tetap di bawah 6,0 miligram per desiliter (mg/dl), menurut American Kidney Fund.

Dan penting untuk memastikan ginjal Anda bekerja dengan baik: Sebuah penelitian kecil di Cina menemukan bahwa selama gout akut, sering buang air kecil membantu mengurangi jumlah asam urat dalam tubuh.

Bahkan dengan kadar asam urat yang terkendali, masih ada penyebab lain yang menghubungkan asam urat dengan depresi. Orang dengan asam urat harus memperhatikan perubahan suasana hati yang mencolok.

“Pasien harus memberi tahu dokter mereka jika mereka merasa sedih atau tertekan selama lebih dari 2 minggu, atau jika mereka kehilangan kemampuan untuk merasakan kesenangan atau kesenangan dalam beraktivitas,” kata Collier. “Jika pasien mengembangkan pemikiran tentang keinginan untuk mengakhiri hidup mereka, mereka harus segera memberi tahu dokter mereka.”

Antidepresan dapat diresepkan bersama dengan obat asam urat, dan dapat membuat perbedaan besar dalam kualitas hidup Anda.

Pasien juga harus memastikan untuk minum obat asam urat tepat seperti yang diarahkan.

“Karena serangan asam urat dapat melemahkan, dan rasa sakit serta gangguan fungsi dapat membatasi aktivitas, obat yang mencegah serangan asam urat juga dapat mengurangi episode depresi,” kata Collier. Dan mengelola faktor risiko jantung apa pun yang mungkin dimiliki pasien adalah penting. Berolahraga secara teratur – seperti yang disarankan oleh dokter – membatasi alkohol, dan makan dengan baik tidak hanya dapat membantu kesehatan jantung, tetapi juga dapat mencegah serangan asam urat dan, berpotensi, masalah suasana hati yang terkait dengannya.

“Flare bisa dipicu oleh makanan olahan, bir, dan daging merah,” kata Bose. “Diet yang baik dan gaya hidup sehat secara keseluruhan benar-benar dapat membantu mengatasi asam urat dan depresi.”


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *