Kabar Baik, Dengan Beberapa Komplikasi


Sirup obat batuk, aspirin, kertas toilet … dan alat bantu dengar. Itu mungkin daftar belanja toko obat beberapa konsumen musim gugur ini, berkat aturan baru FDA membuat beberapa alat bantu dengar tersedia tanpa resep di apotek, toko elektronik seperti Best Buy, dan online.

Apakah itu kabar baik atau kabar buruk bagi 38 juta orang dewasa Amerika yang diperkirakan mengalami gangguan pendengaran?

Itu tergantung pada siapa Anda bertanya. Beberapa advokat bagi mereka yang mengalami gangguan pendengaran melobi untuk perubahan peraturan, yang mereka harapkan akan membuat alat bantu dengar lebih murah, lebih mudah didapat, dan tidak terlalu terstigmatisasi. Pembuat alat bantu dengar menyambut peluang yang diperluas untuk memasarkan dan menjual produk mereka.

Tetapi audiolog, bahkan mereka yang umumnya mendukung gagasan alat bantu dengar non-resep, khawatir bahwa tanpa evaluasi awal dan perawatan berkelanjutan, orang akan membeli perangkat tersebut tanpa memahami cara menggunakan atau menyesuaikannya. Selain itu, mereka tidak akan mengetahui penyebab gangguan pendengaran mereka, yang dapat dipicu oleh kotoran telinga, cairan di telinga atau, dalam kasus yang jarang terjadi, tumor yang membutuhkan pembedahan.

Di Asosiasi Gangguan Pendengaran Amerika, sebuah kelompok advokasi konsumen yang berbasis di Maryland yang memberikan pendidikan dan dukungan kepada orang-orang dengan gangguan pendengaran yang merangkul perbaikan teknologi (berlawanan dengan mereka yang terlahir tuli dan yang menggunakan Bahasa Isyarat Amerika), Direktur Eksekutif Barbara Kelley mengatakan alat bantu dengar yang dijual bebas berarti “jalur baru untuk peduli” bagi jutaan orang.

“Delapan puluh persen orang yang dapat memperoleh manfaat dari alat bantu dengar tidak mendapatkannya,” katanya, karena kombinasi stigma, penolakan, biaya, dan kurangnya akses. Mereka mungkin tinggal di pedesaan, jauh dari audiolog; atau mereka mungkin kekurangan asuransi kesehatan yang akan membayar perawatan kesehatan pendengaran yang berkelanjutan. “Jika ini membuat perangkat tersebut terjangkau dan dapat diakses, menormalkannya, menurut kami itu adalah hal yang baik.”

Aturan FDA membuat kategori alat bantu dengar, tersedia untuk mereka yang berusia di atas 18 tahun dengan gangguan pendengaran ringan hingga sedang, yang dapat dijual tanpa resep, penyesuaian pemasangan, atau tes pendengaran yang diperlukan.

“Saya akan mengatakan itu bukan kabar baik,” kata Cindy Simon, AuD, seorang audiolog yang praktiknya, berbasis di Miami Selatan, mencakup banyak pasien yang lebih tua. “Saya menghabiskan 2 jam membagikan alat bantu dengar, menunjukkan [patients] cara menggunakannya, meminta mereka kembali setiap minggu selama 4 minggu untuk melakukan penyesuaian.

“Dapatkah Anda membayangkan pergi ke Walgreen’s, membeli alat bantu dengar, dan mengharapkan gadis di konter untuk duduk dan mengajari Anda cara menggunakannya?”

Sherrie Davis, AuD, direktur asosiasi audiologi dan Dizziness & Balance Center di Penn Medicine di Philadelphia, mencatat bahwa sulit bagi seseorang untuk mengetahui apakah gangguan pendengarannya ringan, sedang, atau berat; tanpa tes, tidak ada kesempatan untuk mengetahui penyebab lain dari pendengaran yang buruk – dari kondisi ringan seperti alergi hingga yang lebih serius seperti neuroma akustik, tumor jinak pada saraf yang mengarah dari telinga bagian dalam ke otak.

Beberapa audiolog khawatir konsumen dapat merusak pendengaran mereka dengan menyetel perangkat pada volume yang terlalu tinggi; mereka menganjurkan batasan pada “gain output” – perbedaan antara suara yang tidak diamplifikasi yang didengar pasien dan suara yang sama yang terdengar dengan alat bantu dengar. FDA tidak memasukkan batas keuntungan, meskipun – sebagai tanggapan atas beberapa dari lebih dari 1.000 komentar publik yang diterima pada aturan tersebut – itu membatasi output suara maksimum dari alat bantu dengar yang dijual bebas di 117 desibel (hampir setara dengan pesawat jet saat lepas landas).

“Kami tidak ingin orang memasang perangkat di telinga mereka dan menyebabkan lebih banyak gangguan pendengaran,” kata Tricia Ashby-Scabis, AuD, direktur senior praktik audiologi di American Speech-Language-Hearing Association, yang mewakili ahli patologi wicara, ahli audiologi, dan profesional serupa.

Untuk pembuat alat bantu dengar, aturan FDA adalah alasan untuk merayakannya. Gary Rosenblum, presiden perusahaan alat bantu dengar Oticon dan ketua Asosiasi Industri Pendengaran, kelompok produsen, mengatakan membuat alat bantu dengar tersedia tanpa resep (OTC) akan menurunkan biayanya dan membuatnya lebih mudah didapat.

Tetapi bahkan dia memperingatkan bahwa “alat bantu dengar yang dijual bebas belum tentu merupakan obat mujarab” dan mendesak agar orang yang membeli alat bantu non-resep harus tetap menemui profesional perawatan pendengaran dan mengajukan pertanyaan tajam tentang kebijakan dan jaminan pengembalian.

Saat ini, alat bantu dengar berharga mulai dari beberapa ratus hingga hampir $8.000 per pasang, tergantung pada kecanggihan teknologinya dan paket “layanan gabungan” yang disertakan dengan perawatan audiolog; itu mungkin termasuk uji coba gratis selama 30 atau 45 hari, kunjungan mingguan untuk penyesuaian dan pertanyaan, dan perawatan lanjutan selama beberapa tahun.

Pasar saat ini mencakup beragam jenis alat bantu dengar – mulai dari kuncup kecil yang diselipkan di dalam liang telinga hingga model di belakang telinga dengan kabel transparan; isi ulang dan dioperasikan dengan baterai; dan alat bantu dengar yang sinkron dengan smartphone dan dapat digunakan dengan Bluetooth.

“Adalah naif untuk berpikir bahwa orang dapat membeli sesuatu, memprogramnya, memakainya di telinga mereka, dan membuatnya bekerja untuk mereka” kata Ashby-Scabis. “Saya pikir perlu ada pemikiran tentang bagaimana kami akan memberikan tindak lanjut. Saya tidak yakin [over-the-counter] alat bantu dengar akan menjadi perbaikan sederhana seperti yang diinginkan.”

Dia dan audiolog lainnya khawatir bahwa konsumen akan mencoba alat bantu dengar yang dijual bebas, merasa frustasi untuk menggunakannya sendiri, dan menyerah sepenuhnya pada perangkat tersebut. “Kami tidak ingin orang berpikir, ‘Alat bantu dengar tidak berfungsi,’” katanya.

Pada tingkat kesehatan masyarakat, gangguan pendengaran jauh lebih banyak daripada melewatkan percakapan di meja makan atau panggilan telepon yang menjengkelkan dengan Kakek. Gangguan pendengaran yang tidak diobati dapat menyebabkan isolasi, depresi, kecemasan, risiko demensia yang lebih tinggi, dan peningkatan risiko jatuh.

Mungkin saja, audiolog menyarankan, bahwa memiliki alat bantu dengar lebih terlihat – tepat di sebelah kios kacamata baca yang dijual bebas di apotek lokal Anda – akan meningkatkan kesadaran tentang kesehatan pendengaran sekaligus mengurangi stereotip negatif dan rasa malu tentang gangguan pendengaran.

Stigma itu sudah berubah, kata mereka, karena ear bud dan perangkat Bluetooth semakin populer; Sudah menjadi hal yang normal melihat orang dari segala usia dengan potongan plastik di telinga mereka.

Setidaknya, kata audiolog, desas-desus tentang alat bantu dengar yang dijual bebas akan membuat gangguan pendengaran menjadi topik yang tidak terlalu tabu. “Pasien berkata, ‘Saya benci alat bantu dengar saya, dan saya tidak dapat hidup tanpanya,’” kata Ashby-Scabis. “Saya berharap ada lebih banyak kesadaran tentang dampak gangguan pendengaran terhadap kesehatan. Saya harap kita akan melihat perubahan itu di tahun-tahun mendatang.”


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *