Bisakah Melatonin Meringankan Menyakiti Diri Sendiri pada Anak-Anak?


Oleh Steven Reinberg

Reporter Hari Kesehatan

SENIN, 27 Maret 2023 (HealthDay News) – Untuk anak-anak yang depresi atau cemas, mengonsumsi melatonin dapat menghasilkan tidur malam yang nyenyak dan, sebagai hasilnya, menurunkan kemungkinan mereka akan menyakiti diri sendiri, saran penelitian baru.

Risiko melukai diri sendiri meningkat sebelum melatonin diresepkan dan menurun sekitar setengahnya setelah anak-anak mulai mengonsumsi suplemen, demikian temuan studi tersebut. Gadis remaja yang menderita depresi atau kecemasan adalah yang paling mungkin mendapat manfaat.

“Ini menunjukkan bahwa melatonin mungkin bertanggung jawab atas penurunan tingkat melukai diri sendiri, tetapi kami tidak dapat mengesampingkan bahwa penggunaan obat psikiatri atau psikoterapi lain mungkin memengaruhi temuan tersebut,” kata peneliti senior Sarah Bergen, dari departemen epidemiologi medis dan biostatistik di Institut Karolinska di Stockholm, Swedia.

“Melatonin adalah hormon yang terjadi secara alami, dan kami yakin temuan ini disebabkan oleh kualitas tidur yang lebih baik,” katanya.

Studi ini tidak dapat membuktikan bahwa melatonin menyebabkan penurunan dalam menyakiti diri sendiri, hanya saja tampaknya ada kaitannya.

Dari lebih dari 25.000 anak muda dalam penelitian ini, 87% memiliki gangguan kejiwaan selain masalah tidur.

“Melatonin mungkin hanya satu bagian dari paket pengobatan mereka,” kata Bergen. “Kami menemukan bahwa pengendalian penggunaan antidepresan tidak cukup mengubah hasil, tetapi mungkin obat atau psikoterapi lain berkontribusi pada temuan yang diamati.”

Untuk penelitian tersebut, timnya mengidentifikasi hampir 25.600 remaja Swedia berusia antara 6 dan 18 tahun yang diberi resep melatonin.

Sebagian besar memiliki setidaknya satu gangguan kejiwaan. Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD), gangguan kecemasan, depresi atau gangguan spektrum autisme adalah yang paling umum. Anak perempuan sekitar lima kali lebih mungkin menyakiti diri sendiri daripada anak laki-laki, catat penulis penelitian.

Menyakiti diri sendiri dapat berupa memotong atau membakar diri sendiri, mematahkan tulang, dan perilaku lain yang dapat menyebabkan cedera atau mengarah pada percobaan bunuh diri.

“Melatonin tidak memiliki efek samping yang serius dan tidak membuat ketagihan, jadi menggunakannya untuk meningkatkan kualitas tidur pada anak-anak dan remaja bisa menjadi strategi intervensi penting yang mengarah pada pengurangan perilaku menyakiti diri sendiri pada populasi ini,” kata Bergen.

Seorang ahli yang mengulas temuan tersebut sepakat bahwa pengurangan tindakan menyakiti diri sendiri yang terlihat dalam penelitian ini adalah hasil dari tidur yang lebih baik.

“Jika Anda meningkatkan kualitas tidur, kecemasan atau depresi Anda, keinginan untuk bunuh diri, perilaku melukai diri sendiri menjadi berkurang,” kata Dr. Sanjeev Kothare, direktur divisi neurologi anak di Cohen Children’s Medical Center di Queens, NY.

Kothare mengatakan melatonin dapat membantu meningkatkan kualitas tidur jika digunakan dengan benar.

“Seseorang harus mengonsumsi satu hingga tiga miligram melatonin satu jam sebelum tidur untuk kemanjuran terbaik,” katanya. “Tidak boleh diulang pada malam yang sama karena tidak akan berhasil. Anda tidak boleh mengonsumsi lebih dari 3 sampai 5 miligram karena bisa berbahaya.”

Dengan atau tanpa melatonin, mempraktikkan kebiasaan tidur yang baik membuat perbedaan besar, tetapi Kothare mengatakan sulit bagi anak-anak untuk mempertahankannya.

Kunci untuk mendapatkan tidur malam yang nyenyak termasuk tidur pada jam 9 malam tanpa ponsel, tablet, TV, atau komputer. Pada jam 10 malam, Anda dapat mengonsumsi melatonin jika diperlukan untuk membantu tidur, kata Kothare.

Pola ini harus menjadi norma untuk hari kerja dan akhir pekan, tanpa tidur siang, sarannya.

“Singkirkan tidur siang, dan pertahankan jadwal yang sama di hari kerja dan akhir pekan. Jangan minum minuman berkafein setelah jam dua siang dan redupkan lampu di malam hari,” sarannya. “Gunakan melatonin dengan bijaksana dan singkirkan semua gizmos saat waktunya tidur.”

Temuan ini dipublikasikan secara online pada 23 Maret di Journal of Child Psychology and Psychiatry.

Informasi lebih lanjut

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang melatonin, kunjungi Pusat Kesehatan Pelengkap dan Integratif Nasional AS.

SUMBER: Sarah Bergen, PhD, departemen epidemiologi dan biostatistik medis, Institut Karolinska, Stockholm, Swedia; Sanjeev Kothare, MD, direktur, divisi neurologi pediatrik, Cohen Children’s Medical Center, Queens, NY; Jurnal Psikologi Anak dan Psikiatri, 23 Maret 2023, online


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *