Bagaimana Psikedelik Dapat Menyembuhkan Pikiran yang Patah


12 Juli 2023 – Saat anak-anak belajar berjalan dan berbicara, otak mereka sangat terbuka terhadap informasi baru. Mereka mengumpulkan pengetahuan dari orang tua, lingkungan mereka, dan coba-coba. Remaja juga demikian, karena mereka mengadopsi keterampilan emosional dan intelektual yang dibutuhkan untuk menjadi dewasa.

Namun, di masa dewasa, pikiran kita menjadi relatif terkunci, tertutup terhadap informasi baru. Ini menghemat energi dan memungkinkan kita menjelajahi dunia dengan lebih efisien. Tapi itu juga membuat lebih sulit untuk beradaptasi, mempelajari bahasa atau keterampilan baru, atau pulih dari trauma psikologis atau fisik. Bagi mereka yang pernah mengalami pelecehan, pengabaian, atau kekerasan fisik, penguncian tersebut dapat menyebabkan penderitaan seumur hidup, penyalahgunaan zat, dan perilaku maladaptif lainnya.

Tetapi penelitian terbaru menjanjikan bahwa obat psikedelik dapat “membuka kembali” otak untuk membantunya pulih dari trauma. Studi yang dipublikasikan di Nature, mencerminkan kebangkitan penggunaan dan penelitian psikedelik untuk mengobati berbagai kondisi kesehatan mental.

Ilmuwan di Johns Hopkins University sedang menyelidiki efek obat pada “periode kritis” untuk pembelajaran sosial, saat otak lebih terbuka terhadap informasi baru yang berkurang seiring bertambahnya usia. Sukses pada tikus menunjukkan bahwa psikedelik dapat memulai periode pembelajaran baru.

Jika temuan ini terbukti dalam penelitian selanjutnya, cakrawala terapeutik untuk psikedelik dapat meluas ke peluang lain untuk melatih kembali otak, termasuk pemulihan dari stroke, cedera otak traumatis, dan bahkan gangguan pendengaran dan kelumpuhan.

Taruhannya besar, dan masa depan menjanjikan, kata pemimpin peneliti Gul Dolen, MD, PhD, seorang profesor ilmu saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins. Psychedelics “bisa menjadi kunci yang membuka kunci otak dan membantu orang setelah satu dosis, daripada membuat mereka terkena obat seumur hidup.”

Keuntungan Psikedelik

Dolen, yang memulai karirnya dalam studi kecanduan, telah lama terpesona oleh masa-masa kritis dan pengaruhnya terhadap perilaku orang dewasa.

“Ada tiga Hadiah Nobel yang diberikan untuk pekerjaan pada periode kritis,” katanya. Satu studi pada tikus, misalnya, mengidentifikasi 15 periode pembelajaran sosial yang menentukan perilaku mereka seumur hidup.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa MDMA (umumnya dikenal sebagai ekstasi) dapat membantu tentara mempertimbangkan kembali peristiwa traumatis di medan perang, belajar darinya, dan melanjutkan hidup. Fenomena itu memiliki semua tanda periode kritis untuk pembelajaran sosial. Mungkin, kata Dolen, psikedelik dapat membuka periode kritis dalam kehidupan seorang prajurit – atau orang yang kecanduan narkoba atau penyintas pemerkosaan – dan memberi mereka alat untuk memproses trauma mereka.

Dalam percobaan terkontrol plasebo, dia dan timnya memberi tikus obat psikedelik dan tes perilaku untuk mengukur kemampuan tikus untuk belajar dari lingkungannya.

“Semua psikedelik membuka periode kritis pembelajaran sosial untuk jangka waktu yang berbeda-beda,” kata Dolen.

Ketamine mencapai pembukaan kembali selama 2 hari, sementara obat lain – ibogaine, LSD, MDMA, dan psilocybin – membuka periode kritis antara 2 dan 4 minggu, lama setelah efek akut obat memudar.

Pada manusia, tegas Dolen, membuka masa kritis akan menjadi proses yang sensitif.

“Anda tidak akan mencapai hasil ini jika Anda menjatuhkan ekstasi dan menghadiri rave,” katanya. “Kuncinya tampaknya adalah membangun niat untuk terapi: Diskusikan apa yang Anda harapkan dari pengalaman, dibimbing melaluinya, dan proses dengan terapis setelah fakta.”

“Anda harus berhati-hati dengan pasien begitu mereka keluar dari psikedelik,” katanya, “karena mereka dalam keadaan terbuka dan rentan seperti anak-anak.”

Dorongan untuk Terapi Psikedelik

Peneliti psikedelik lainnya, Matthew Lowe, PhD, melihat janji dalam studi Johns Hopkins. Obat-obatan tersebut “menempatkan otak dalam keadaan yang lebih lunak dan fleksibel,” kata Lowe, direktur eksekutif dan kepala sains untuk Unlimited Sciences, sebuah penelitian nirlaba psikedelik.

Dia berharap psikedelik dapat membantu orang keluar dari pola perilaku negatif.

“Temuan ini menunjukkan janji yang signifikan untuk mengobati berbagai macam penyakit neuropsikiatri, termasuk depresi, PTSD, dan kecanduan,” katanya.

Dolen mengatakan menggunakan psikedelik dalam terapi periode kritis “membuka segala macam kemungkinan untuk bagian otak lainnya.” Penelitian di masa depan juga dapat mengarah pada perawatan untuk ketulian, cacat fisik, dan kecanduan narkoba dan alkohol. Dia saat ini mengumpulkan dana untuk uji klinis untuk melihat apakah psikedelik dapat memperbaiki kerusakan motorik setelah stroke.

“Meningkatnya keterbukaan legislatif” terhadap penggunaan psikedelik dapat membuka pintu bagi jutaan orang untuk mendapatkan manfaat dari perawatan kesehatan mental “melalui uji klinis dan jalur terapeutik legal saat mereka terbuka,” kata Benjamin Lightburn, CEO dan salah satu pendiri Filament Health, sebuah perusahaan yang berbasis di British Columbia yang menyediakan psilocybin yang diturunkan secara alami untuk uji klinis.

Beberapa negara bagian telah bergerak menuju dekriminalisasi atau mengizinkan penggunaan narkoba di bawah pengawasan medis. Dalam makalah ilmiah, peneliti Universitas Washington, menggunakan model analitik berdasarkan legalisasi ganja, memproyeksikan bahwa sebagian besar negara bagian akan melegalkan psikedelik dalam 10 hingga 15 tahun ke depan. Dan bulan ini, Australia menjadi negara pertama yang mengizinkan psilocybin dan MDMA diresepkan oleh dokter untuk mengobati kondisi kejiwaan. AS berpotensi menyetujui MDMA untuk terapi akhir tahun ini.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *