Bagaimana Dokter dan Pasien Bisa Menjadi Lebih Baik


Ini adalah yang ketiga dari seri tiga bagian tentang krisis obesitas. Bagian satu mengajukan pertanyaan yang rumit: Mengapa angka obesitas terus meningkat meski kita sudah berusaha menghentikannya? Bagian kedua membahas apakah obat penurun berat badan baru akhirnya akan mengakhiri krisis.

5 Juli 2023 – Setelah Mia O’Malley melahirkan pada tahun 2018, dia menahan cairan di kakinya – kejadian umum setelah melahirkan. Pembengkakan membuat berjalan, duduk, dan merawat bayinya terasa sakit dan tidak nyaman. Dia masuk untuk pemeriksaan, dan dokternya memberi tahu dia bahwa pada akhirnya akan hilang dengan gerakan teratur dan mengangkat kakinya.

Berbulan-bulan berlalu dan pembengkakan yang menyakitkan tidak mereda, jadi dia menemui dokter perawatan primer yang berbeda. O’Malley mengatakan dokter kedua tidak memeriksa kakinya, tetapi memintanya untuk fokus pada satu hal: menurunkan berat badan. Dia pergi dengan informasi tentang aplikasi penghitung kalori mana yang harus diunduh.

Mia O’Malley dan putranya.

Seiring berjalannya waktu dan pembengkakan terus berlanjut, dia kembali ke dokter kedua dan meminta pil air untuk mengeluarkan cairan – sesuatu yang dia lihat didiskusikan oleh orang tua baru lainnya secara online. Dokter menurut, dan dalam beberapa hari, pembengkakan O’Malley hilang. Dia menyadari dia bisa menghindari 6 bulan potensi risiko kesehatan dan menahan rasa sakit jika saja dokternya melihatnya sebagai pribadi, bukan hanya tubuh yang lebih besar.

Bias berat badan, sayangnya, bukanlah hal baru. Banyak penelitian selama beberapa dekade telah menunjukkan bahwa dokter terkadang memandang rendah pasien dengan obesitas, dan dapat memiliki pemahaman yang kabur tentang kondisi tersebut secara keseluruhan. Hal ini mempersulit pasien yang lebih besar untuk menerima perawatan yang tepat dan mencapai hasil kesehatan yang positif, dengan pengalaman negatif sebelumnya yang menghalangi beberapa orang untuk menemui dokter sama sekali. Dan siklus terus berlanjut.

“Ada banyak hal yang terjadi di tubuh saya yang saya rasa harus saya didik [health care] penyedia aktif, ”kata O’Malley. “Saya berharap itu berbeda.”

Stigma Berat Badan dalam Perawatan Kesehatan Semakin Mendalam

Dalam beberapa kasus, seperti kasus O’Malley, pasien tidak merasa didengarkan karena mereka ragu dokter mereka dapat mengatasi obesitas mereka. Pada saat yang sama, saran penurunan berat badan yang cenderung diberikan dokter – makan lebih sedikit, lebih banyak bergerak – seringkali tidak berhasil. Sementara beberapa dokter berspesialisasi dalam pengobatan obesitas – pengobatan obesitas telah berkembang sejak bidang ini didirikan pada tahun 2011 – sebagian besar menerima sedikit pelatihan tentang cara membicarakan dan mengobati obesitas.

Lalu ada fakta bahwa dokter adalah manusia dan tidak kebal terhadap bias. Studi sebelumnya telah menunjukkan stigma berat badan pada pertemuan pasien-penyedia, dengan studi PLOS One 2021 terhadap hampir 14.000 orang di enam negara menunjukkan dua pertiga dari mereka yang mengalami stigma berat badan juga mengalaminya dengan dokter. Hasilnya: Mereka merasa kurang mendengarkan dan menghormati dokter, lebih banyak penilaian karena berat badan, dan kualitas perawatan kesehatan yang lebih rendah.

Masih ada lagi. Stigma negatif berat badan dapat mengarah pada perilaku yang lebih tidak sehat, termasuk pola makan yang tidak teratur, penambahan berat badan yang lebih banyak, dan penggunaan alkohol, dan hal itu dikaitkan dengan risiko bunuh diri yang lebih tinggi.

Semua ini adalah berita buruk bagi orang-orang dan kesehatan masyarakat, karena membuat orang yang hidup dengan obesitas enggan mencari bantuan untuk masalah kesehatan apa pun, apalagi untuk manajemen berat badan. Di negara dengan tingkat obesitas yang meroket, itu tidak baik.

Spesialis pengobatan obesitas Fatima Stanford, MD, MPH, seorang pendidik dan dokter di Harvard Medical School dan Rumah Sakit Umum Massachusetts, melihat pasien mulai dari usia 2 tahun hingga 90 tahun. Di antara kumpulan pasiennya yang beragam muncul satu tema umum.

“Pasien dengan obesitas telah diremehkan dan diremehkan,” katanya. “Mereka sering mencari pengobatan dengan selubung kerahasiaan. Mereka tidak ingin orang tahu bahwa mereka dirawat karena obesitas karena itu pasti merupakan tanda kegagalan atau ketidakmampuan mereka untuk tidak melakukan hal-hal dengan cara yang ‘keras’ atau ‘benar’.

Ketika Menjadi Lebih Mudah untuk Tidak Pergi ke Dokter

Bagi banyak pasien berbadan besar, adalah hal yang umum untuk pergi bertahun-tahun tanpa menemui dokter. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan obesitas cenderung tidak diskrining untuk kanker tertentu dan lebih mungkin menunda perawatan, sebagian besar karena sikap negatif yang mereka alami dalam pengaturan perawatan kesehatan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa pasien yang kelebihan berat badan berbelanja ke dokter 23% lebih sering daripada rekan mereka yang memiliki berat badan lebih rendah. Untuk pasien dengan obesitas, itu melonjak menjadi 52%, menunjukkan betapa sulitnya bagi pasien tersebut untuk menemukan penyedia yang penuh kasih dan tetap bersama mereka.

“Ini bukan hanya tentang perasaan terluka,” kata O’Malley. “Ini tentang orang-orang yang menghindari janji temu perawatan pencegahan, menghindari perawatan cedera, menghindari masalah kesehatan mereka karena mereka tidak ingin dipermalukan.”

Hal ini berlaku untuk Jen McLellan, seorang pendidik dan penulis persalinan ukuran plus.

“Meskipun ini yang saya ajarkan penuh waktu, saya tidak pergi ke dokter selama lebih dari 2 tahun, dan selama itu berat badan saya sudah bertambah dengan tubuh yang lebih besar,” katanya. “Saya mendapatkan tambahan 60 pound, dan itu benar-benar memengaruhi kesehatan mental saya.”

Jen McLellan, seorang pendidik dan penulis persalinan ukuran plus.

Jeda panjang dimulai sebelum pandemi, setelah McLellan menemui dokter ketika dia kesulitan bernapas. Sebulan sebelum pengangkatannya, dia telah menyelesaikan 5K dan dalam keadaan sehat. Dia meminta inhaler dari penyedianya tetapi diberi tahu bahwa itu akan “menyakiti hatinya”. Dokter memesan EKG, yang tidak menunjukkan kelainan, tetapi tetap menolak memberikan resep inhaler kepada McLellan.

Saat dia dalam perjalanan pulang, dia hampir pingsan karena kekurangan udara. Dia akhirnya pergi ke perawatan darurat untuk mendapatkan inhaler dan diberi tahu bahwa dia baru saja memiliki jalan napas terbatas yang membutuhkan bantuan untuk membuka setelah serangan radang tenggorokan.

“Pada dasarnya saya harus mengatakannya [to doctors]: Lihatlah saya, manusia yang duduk di depan Anda yang telah dianiaya oleh sistem perawatan kesehatan,” kata McLellan. “Saya adalah seseorang. Saya bukan BMI atau angka dalam skala. Perlakukan saya dengan bermartabat.”

Jalan Baru Menuju Hasil Lebih Baik

Kristal Hartman, 45, adalah anggota Koalisi Aksi Obesitas dan telah mencari pengobatan untuk obesitas sepanjang hidupnya. Dia akhirnya menjalani operasi bariatrik di usia pertengahan 30-an.

Sebelum operasi, dia melahirkan anak kembar, dan kesehatannya terganggu karena sindrom ovarium polikistik dan masalah tiroid.

“Saya punya anak kecil, dan saya sudah mencoba semua diet iseng,” kata Hartman. “Dokter perawatan primer saya, yang tidak pernah mengalami obesitas sendiri, terus mengatakan kepada saya untuk ‘berjalan lebih banyak dan meletakkan garpu dan makan lebih sedikit’ – itu adalah satu-satunya saran yang saya dapatkan darinya tentang manajemen berat badan. .”

Penelitian telah menunjukkan bahwa saran penurunan berat badan dari dokter jarang menyertakan metode yang efektif, dan biasanya termasuk dalam variasi umum “makan lebih sedikit, lebih banyak bergerak”.

Dokter ini juga seorang spesialis penyakit dalam yang praktiknya dikatakan diarahkan pada pasien dengan profil kesehatan yang lebih rumit, kata Hartman. Akhirnya, ahli endokrin Hartman merekomendasikan pilihan pengobatan yang berbeda, seperti pengobatan dan pembedahan.

“Bahkan ketika para peneliti melakukan studi terkontrol yang sangat bagus, hanya sekitar 5% orang yang mampu menurunkan 20% berat badan mereka hanya dengan intervensi gaya hidup. Empat puluh delapan persen orang mampu menurunkan 5% dari berat badan mereka,” kata Angela Fitch, MD, direktur asosiasi Pusat Berat Badan di Rumah Sakit Umum Massachusetts. “Hal terbesar yang saya katakan kepada orang-orang adalah ini bukan tentang karakter Anda; ini tentang chemistry Anda.

Berolahraga teratur dan makan makanan seimbang adalah pilihan gaya hidup yang baik untuk semua orang, bukan hanya mereka yang obesitas. Namun menurut Fitch, pasien biasanya memerlukan intervensi lain untuk keberhasilan pengelolaan berat badan.

Di Pusat Berat Rumah Sakit Umum Massachusetts, kata Stanford, ini tentang mencoba berbagai terapi dan melihat bagaimana respons pasien. Perawatan yang berhasil melibatkan setiap bagian dari seseorang: genetika, kadar hormon, pola tidur, akses makanan, dan kesehatan mental. Dan dalam pengalamannya, pendekatan multidisiplin ini berhasil.

“Sebagian besar pasien saya – orang yang telah saya temui selama 10 atau 12 tahun yang melanjutkan perawatan – mungkin lebih dari 90% berhasil dalam strategi pengobatan mereka,” katanya.

Strategi manajemen berat badan seseorang seringkali harus berubah seiring waktu. Bahkan setelah Hartman kehilangan berat badan yang signifikan dari operasi bariatrik, berat badannya mulai naik kembali (pengalaman yang tidak biasa). Dia mulai mengonsumsi agonis reseptor GLP-1 yang diresepkan – sekelompok obat yang mengandung semaglutide (Ozempic, Wegovy) – untuk membantunya mempertahankan berat badannya.

Bagaimana Dokter dan Pasien Bisa Mendapatkan Hasil yang Lebih Baik Bersama-sama

Untuk orang yang lebih berat yang tidak memiliki akses ke pusat beban multidisiplin yang berfokus pada pasien – dan dokter yang tidak menyediakan layanan khusus tersebut – masih ada cara bagi setiap orang untuk mencapai hasil pengobatan yang lebih baik.

Untuk dokter: Anda menemui pasien dengan obesitas, tetapi apakah pasien tersebut merasa “terlihat”? Apakah praktik Anda diatur untuk menerima dan mengakomodasi pasien yang lebih berat? McClellan menyarankan untuk melihat area yang mungkin tidak terpikirkan sebelumnya, seperti gaun yang pas untuk tubuh yang lebih besar, kursi yang lebih besar di ruang tunggu, dan timbangan dengan batas berat yang lebih tinggi.

Pendidikan adalah kuncinya, kata Maria Daniela Hurtado Andrade, MD, PhD, seorang dokter pengobatan obesitas di Mayo Clinic di Jacksonville, FL. Hurtado Andrade menunjukkan bahwa terapi baru sedang dikembangkan untuk mengelola penurunan berat badan, dan beberapa (seperti semaglutide) telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengobati diabetes. “Sementara beberapa penyedia bersedia untuk mulai menggunakan obat-obatan ini, itu tidak cukup,” katanya. Ingat: “Kita harus memperlakukan obesitas sebagai penyakit kronis lainnya, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes.”

Untuk pasien: Periksa online untuk daftar penyedia layanan “berat badan netral” atau “ramah ukuran” yang didukung oleh pasien lain yang bertubuh lebih besar. Daftar seperti ini adalah tempat di mana pasien dapat menambahkan nama dan informasi penyedia yang memiliki pengalaman positif dengan mereka.

Ajukan pertanyaan dan advokasi untuk diri Anda sendiri, desak McLellan, bahkan jika Anda merasa tidak nyaman melakukannya. “Apakah saya akan diberi seprai atau gaun yang pas dengan tubuh saya? Apakah mereka menggunakan manset tekanan darah dengan ukuran yang benar? Apakah mereka mengukur tekanan darah Anda begitu Anda bergegas kembali ke kamar? (Menurut CDC, pasien harus duduk dengan punggung ditopang setidaknya selama 5 menit dengan kaki rata di tanah untuk mendapatkan pembacaan tekanan darah yang akurat.)

Tapi apa yang membuat perbedaan terbesar baginya adalah menjadi jelas dengan dokter dan perawat tentang bagaimana perasaannya saat ini, dan bagaimana pengalamannya sebelumnya dalam perawatan kesehatan telah berkontribusi pada hal itu.

Sejak menggabungkan strategi ini, McLellan berkata bahwa dia akhirnya dapat menerima perawatan yang layak dia terima dari penyedia yang penuh kasih.

“Saya sudah memberitahu [my doctor], ‘Saya ingin sehat,’” kenangnya. “Dan kami memeriksa hasil lab saya bersama. Saya telah melakukan panel darah lengkap, dan dia menggeser kursinya ke arah saya dan menatap lurus ke mata saya dan berkata, ‘Kamu sehat.’”


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *