Ajari Anak Anda untuk Menghindari Pilek


Hadapi saja: Anak-anak adalah magnet mikroba. Mereka juga suka berbagi. Manusia kecil ini tidak memasuki dunia mengetahui bahwa menyemprotkan bersin ke wajah Anda atau menyeka hidung meler mereka dan kemudian memasukkan tangan kecil mereka yang kotor ke dalam mulut mereka adalah “Tidak-tidak” yang besar. Tapi mereka bisa belajar dari Anda. “Anak-anak mencerminkan perilaku yang mereka lihat dari orang dewasa dalam hidup mereka,” kata Amy Edwards, MD, pakar penyakit menular anak di University Hospitals Rainbow Babies & Children’s Hospital di Cleveland, OH.

Itu berarti terserah Anda untuk membantu anak-anak belajar bahwa meskipun berbagi itu peduli, tidak ada yang menginginkan kuman mereka. Anda tidak hanya dapat mengajarkan perilaku hidup bersih yang baik, Anda juga berpotensi mengurangi jumlah pilek dan kemungkinan penyakit lain yang dapat menjangkiti anak-anak Anda. Dan itu bahkan bisa menyenangkan.

Sabun dan Air Adalah Teman Anda

Sebagian besar anak terkena flu enam hingga delapan kali setahun, bahkan lebih jika mereka berada di tempat ramai seperti tempat penitipan anak. Salah satu garis pertahanan pertama adalah mencuci tangan, taktik pencegahan yang sering kita dengar sejak wabah COVID-19. Mencuci tangan selama sekitar 20 detik dapat membantu.

Hanya ada lima langkah untuk mencuci tangan: basah, berbusa, gosok, bilas, dan keringkan. “Penting bagi anak-anak untuk belajar mencuci tangan setelah pergi ke kamar mandi, menyentuh permukaan yang berpotensi kuman, sebelum dan sesudah makan, bermain dengan hewan peliharaan atau bermain di luar, dan setelah batuk atau bersin,” kata Renee Slade, MD, seorang dokter anak di Rush University Medical Center di Chicago.

Karena anak-anak suka membuat kekacauan, berbusa seharusnya tidak menjadi masalah, dan untuk mencapai tanda 20 detik itu, nyanyikan “Selamat Ulang Tahun” dua kali atau mainkan permainan berhitung. Karena anak-anak mencerminkan orang dewasa dalam kehidupan mereka, teladan Anda mencuci tangan bisa sangat membantu dalam mengajarkan kebersihan yang benar kepada anak Anda.

Di dalam Trik Siku

Saat Anda bersin atau batuk dan tidak menutupi wajah, Anda menyebarkan kuman ke teman yang tidak menaruh curiga dan dapat meninggalkan kuman tersebut di permukaan terdekat. Jadi belajar menutupi batuk dan bersin dengan bagian dalam siku bisa sangat membantu. “Bagian dalam siku sangat bagus karena tidak hanya membantu menghentikan penyebaran kuman, tetapi juga merupakan tempat yang jarang Anda sentuh,” kata Slade.

Sekali lagi, cara terbaik untuk mengajarkan trik ini adalah dengan melakukannya sendiri. Tapi Anda juga bisa mengubahnya menjadi permainan atau bahkan tarian yang disebut dab. Letakkan satu tangan lurus di udara dan tekuk siku lainnya ke wajah Anda. Anak Anda akan menertawakan Anda – atau bersama Anda – sambil mempelajari etika batuk dan bersin yang baik.

Jangan biarkan anak-anak Anda menyeka hidung meler mereka di bagian dalam siku mereka. Sebaliknya, ajari mereka semua tentang tisu. Atau ramah lingkungan dengan saputangan. “Saya menyimpan laci khusus berisi saputangan dan anak-anak saya tahu untuk mengambilnya saat mereka bersin atau batuk, dan menurut mereka itu menyenangkan,” kata Edwards.

Mungkin Anda beruntung dan anak Anda lebih suka sayuran berdaun hijau daripada tater tots yang disiram saus peternakan. Jika tidak, Anda tidak sendirian. Padahal nutrisi yang baik penting dalam membangun sistem imun anak untuk melawan kuman. “Sederhananya, pola makan seimbang yang baik akan memberikan semua nutrisi yang diperlukan untuk membantu membangun sistem kekebalan anak sehingga mereka dapat melawan flu,” kata Slade. Dan jika mereka sehat, makan tater tot sesekali tidak ada salahnya.

Obat Terbaik Ada di Piring Anda

Peningkat kekebalan yang seimbang berarti mengonsumsi makanan bernutrisi tinggi, seperti beta karoten, dari wortel dan tomat, dan vitamin C, dari buah jeruk dan beri. Protein dari susu, telur, daging tanpa lemak, ikan, dan kacang-kacangan juga sangat penting. Jangan lupakan vitamin D yang terdapat pada ikan dan telur, atau susu yang diperkaya. Dan yogurt bisa menjadi suguhan yang bagus karena menyediakan bakteri usus yang juga baik untuk kekebalan tubuh.

Agar anak Anda makan sehat, variasi bisa menjadi bumbu kehidupan. “Makanan apa yang disukai seorang anak dimulai pada usia yang sangat muda, jadi penting untuk memaparkan anak Anda pada berbagai makanan sehat karena semakin banyak mereka mencicipi, semakin mereka dapat menikmatinya,” kata Edwards. Seiring bertambahnya usia anak-anak Anda, jadikan hal itu menyenangkan dengan membiarkan mereka memilih apa yang mereka sukai dari makanan baik untuk Anda yang Anda tawarkan. Memberi anak sedikit pendapat tentang hal itu jauh lebih menyenangkan daripada memotong sayuran dan buah-buahan menjadi bentuk binatang.

Sedikit Kotoran Baik untuk Anda

Bermain di luar baik untuk Anda dan anak-anak Anda. Tentu, mereka mungkin menjadi sedikit kotor, tetapi sistem kekebalan mereka mendapat dorongan besar dari semua olahraga itu dan bahkan mungkin dari kotoran. “Saya benar-benar mendorong anak-anak saya untuk bermain di luar ruangan dan menjadi kotor serta menjelajah karena itu membantu membangun sistem kekebalan mereka,” kata Edwards.

Menurut “hipotesis kebersihan”, lingkungan kita yang sangat bersih tidak menawarkan cukup paparan kuman yang dapat “mengajari” sistem kekebalan untuk belajar melawan organisme menular.

Semua aktivitas luar ruangan itu juga dapat meningkatkan tidur malam yang nyenyak. Dan itu penting untuk kesehatan kekebalan anak. “Jika orang dewasa atau anak-anak tidak cukup tidur, bahan kimia tertentu yang membantu melawan infeksi berkurang,” kata Edwards. Dan itu berarti anak Anda mungkin lebih rentan terkena hidung tersumbat itu.

Terkadang Sebaiknya Tidak Berbagi

Anda ingin anak-anak Anda berbagi. Tetapi jelaskan kepada mereka bahwa berbagi hal-hal seperti makanan atau minuman, peralatan makan, dan sedotan adalah hal yang baik. Itu bisa menyebarkan kuman yang membuat mereka dan temannya sakit.

Pilek Adalah Fakta Kehidupan

Bisakah semua saran yang menyenangkan dan bagus ini membuat anak Anda benar-benar bebas dari flu? “Sama sekali tidak,” kata Edwards. Intinya adalah untuk mencoba dan mengurangi jumlah infeksi, karena menghilangkannya sepenuhnya hampir tidak mungkin.

Strategi yang masuk akal seperti mencuci tangan, menutupi mulut dan hidung, makan dan tidur nyenyak, dan membuat anak Anda divaksinasi flu dapat sangat membantu menjaga sistem kekebalan muda itu tetap prima untuk berperang. “Saya tidak ingin anak-anak hidup dalam gelembung; Saya ingin mereka menjadi anak-anak dan bersenang-senang,” tambah Edwards.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *